SOSIAL

Kamis, 07/02/2013, 20:18
Masyarakat Indonesia Diminta Tetap Siaga Gempa dan Tsunami

SOSIAL Bencana
 

masyarakat-indonesia-diminta-tetap-siaga-gempa-dan-tsunami Ist
BERITA TERKAIT
 
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Syamsul Maarif menyatakan masyarakat terus meningkatkan kesiapsiagaan dalam menghadapi gempa bumi dan tsunami.

Indonesia termasuk rawan bencana geologis termasuk gempa bumi dan tsunami disebabkan daerah pertemuan tiga lempengan tektonik yakni Lempeng Eurasi, Lempeng Indo-Australia dan Lempeng Pasifik.

"Ancaman bencana harus diantisipasi dengan langkah - langkah nyata yang dapat mengurangi dampak atau risiko yang dapat timbul," kata Syamsul Maarif di Padang, Kamis (7/2).

Menurut dia, Sumbar merupakan salah satu daerah yang mempunyai resiko tinggi terhadap ancaman gempabumi dengan kekuatan besar yang akan memicu terjadi tsunami di wilayah pesisir Sumatera Barat dan Kepuluan Mentawai.

"Berbagai kerentangan dimiliki wilayah itu antara lain kondisi topografi wilayah, minimnya saran dan prasarana evakuasi, kekuatan bangunan terhadap gempa bumi dan tsunami, selanjutnya kesiapan pemerintah dan masyarakat dalam melakukan evakuasi mandiri," ungkap dia.

Saat terjadi gempa dan Tsunami di Kabupaten Kepuluan Mentawai tahun 2010, lanjut Syamsul Maarif telah menjadi perhatian para ahli dari berbagai bidang terkait baik Nasional dan Internasional.

Dia mengatakan, untuk ancaman bencana tsunami, pemerintah Indonesia menyusun master plan pengurungan resiko bencana tsunami yang mencakup empat program utama.

"Master plan pengurangan resiko bencana tsunami yakni penguatan rantai peringatan dini tsunami, pembangunan dan peningkatan tempat evakuasi sementara, penguatan kapasitas kesiapsiagaan dan pengurangan risiko bencana, serta pembangunan kemandirian kebencanaan,"kata dia.

Menurut dia, bencana gempa dan tsunami di Indonesia telah terjadi berkali-kali dan menimbulkan korban jiwa yang tidak sedikit. Gelombang tsunami yang menyebabkan korban jiwa paling banyak dilaporkan.

"Catatan sejarah tsunami di Indonesia menunjukan bahwa kurang lebih 172 tsunami yang terjadi dalam kurung waktu antara tahun 1600 hingga 2012,"ujar dia.

Bencana tsunami yang terjadi di Indonesia diakibatkan gempa-gempa dangkal dan kuat yang terjadi di dasar laut. "Gempa-gempa tersebut mempunyai kedalaman bervariasi antara 13 sampai 95 km, magnitudo 5,9 sampai 7,5 SR, intensitas gempa antara VII sampai IX dalam skala MMI (Mo-dified Mercalli Intensity), dan jenis pensesaran gempa yang dominan adalah sesar naik,"jelas Syamsul.

Dia menambahkan, sebagai salah satu negara yang rawan bencana, pemerintah Indonesia memahami penting upaya pengurangan resiko dari ancaman nyata tersebut dengan cara meningkatkan kesiapsigaan melalui latihan bersama untuk memperkuat sistem peringatan dini dan sistem komando tanggap darurat bencana.

"BNPB bersama didukung beberapa kementerian atau lembaga terkait akan menyelenggarakan rangkaian kegiatan latihan melibatkan sipil-militer dari negara anggota Asean serta negara - negara yang yang tergabung dalam East Asia Summit, seperti China, Jepang, Korea, India, Selandia Baru, Australia, Amerika dan Rusia," ujar dia. (fat/at)

Belum Ada Komentar Buat Berita Ini

Kirim Komentar Anda


Komentar

Berita Terbaru

Dihukum Empat Tahun Penjara, Atut Menangis
"Saya tidak bersalah, hukuman ini terlalu berat bagi saya. Keluarga saya sudah menerima hukuman moral dalam kasus ini,"

Polda Metro Jaya 'Sita' Lamborghini Haji Lulung
"Mulai tadi malam kita sita. Namun, nanti urusan registrasi dan administrasinya lengkap, ya kita kembalikan,"

Unggung Cahyono Jadi Kapolda Metro Jaya
Irjen Pol Dwi Prayitno dikabarkan akan ditempatkan sebagai Inspektur Pengawasan Umum (Irwasum) Polri

SBY Terima Mantan PM Jepang
Fukuda yang kini menjabat Presiden Asosiasi Jepang-Indonesia diterima sekitar pukul 09.00 WIB.

Zulfikri dan Vina Abnon Jakarta 2014
Fikri yang mewakili Kepulauan Seribu dan Vina yang mewakili Jakarta Selatan itu, dinobatkan juri sebagai juara Abnon Jakarta 2014.